Reflection: Ego Seorang Pria Dalam Real Life

Tulisan saya kali ini terinspirasi dari berbagai cerita klien yang saya dengar dan saya rangkum menjadi suatu kesimpulan sementara. Well…., kali ini memang topiknya akan menjadi cukup sensitive. Namun apa salahnya demikian, apabila ini bisa dibuat untuk menjadi suatu bahan renungan dan pemikiran? Tulisan kali akan saya buat seobjektif mungkin dan dengan bahasa yang senetral mungkin. Karena ini merupakan rangkuman dari banyak klien yang telah berkonsultasi dengan saya, maka tulisan ini saya buat untuk memberi gambaran secara umum dan tidak dimaksudkan untuk menyinggung siapapun.

Sebelum saya masuk ke topiknya, saya akan menjelaskan gambaran budaya disini. Saya adalah seorang tarot reader yang tinggal di Jakarta, dengan demikian, apapun yang saya tulis disini berdasarkan apa yang diutarakan oleh klien2 saya yang mayoritas memang berada di Jakarta. Dengan kata lain, mungkin uraian saya aka nada ketidak cocokan dengan situasi dan kondisi diluar Jakarta. Jadi bagi pembaca yang berada diluar Jakarta, silahkan anda adaptasikan sendiri dan sesuaikan dengan budaya disekeliling anda.

Baiklah kita mulai, seperti yang kita tahu, Mayoritas masyarakat di Indonesia menganut budaya patrilineal alias pria yang lebih ditonjolkan. Hal ini tentu saja mempengaruhi berbagai aspek kehidupan dimana dalam pernikahan, nama keluarga selalu mengikuti yang pria, pria diharapkan menjadi pemimpin keluarga, pria diharapkan mengambil keputusan dalam segala aspek kehidupan, pria lebih diharapkan ini itu, dsb dsb.

Dan karena untuk itu juga lah, maka saya akan membahas pertama-tama mengenai cerminan pola piker pria itu sendiri. Secara garis besar, saya bisa katakana pria memiliki sesuatu yang tidak akan hilang dari dalam dirinya. Kekayaan dan ketampanan mungkin bisa hilang dari seorang pria; namun ada 1 hal yang dimana pria tidak akan hilang. Hal itu adalah EGO. Pria memiliki ego yang cenderung tinggi. Ego yang dimaksudkan diisini terutama meliputi harga dirinya dan pengaruh budaya yang memang cenderung lebih memihak kepada pria karena diharapkannya menjadi pemimpin keluarga dan yang memiliki kesuksesan dalam berkarir.  Dari EGO ini, saya bagi menjadi 2 bagian besar….. yaitu pria yang sudah bisa mengontrol ego nya dan pria yang sangat tidak bisa mengontrol egonya. Saya sengaja langsung mengambil 2 kutub ekstrim agar mempersingkat uraian2 saya berikutnya; yaitu pengaplikasian ego si pria itu dalam kasus2 kehidupan.

Ego pria dalam konflik

 

Dalam situasi konflik, terutama konflik yang berhubungan dengan relasi, apabila si pria memiliki ego yang tinggi dan sulit di control, maka si pria akan cenderung melakukan apapun agar dirinya tidak disalahkan oleh pihak lain. Pria akan menjadi sangat tersinggung dan lebih baik menyelesaikan sesuatu dengan cara mengintimidasi sehingga lawan bicara akan cenderung memilih menuruti saja karena ketakutan.

Hal unik dalam situasi tersebut, apabila pria dengan ego yang sangat tinggi tersebut kalah dalam konflik itu, maka masalah tidak akan selesai sampai disitu saja. Pria akan cenderung mencari pembenaran diluar yaitu dengan menceritakan berbagai kekalahan dia dalam konflik yang disebabkan karena keputusan yang menurut dia tidak adil. Jadi meskipun memang pria itu yang salah, dia tetap akan menceritakan dirinya sebagai korban ketidakadilan akan konflik tersebut. Jadi jangan heran bagi anda yang memiliki teman seorang pria ber-ego yang sangat tinggi, maka ucapan dari pria itu tidak bisa sepenuhnya dipegang dan dipercaya, karena kemungkinan besar sudah dia putar balikkan dengan berbagai fakta2 yang mendukung dirinya.

Word of advice bagi anda yang membaca artikel ini terutama adalah seorang pria yang memiliki ego tinggi, dari sekian banyak klien yang dating ke saya….., saya menyimpulkan bahwa aksi pria yang menceritakan konflik anda ke public dan menunjukkan betapa menyedihkannya diri anda menjadi korban ketidakadilan, justru malah berujung public melihat anda sebagai sosok yang manja, cengeng, freak, gila hormat, dsb dsb. So, memang dari sini, tindakan menyebarkan aib dari suatu konflik bukanlah suatu langkah bijak dan ujung2nya malah menurunkan kredibilitas anda sendiri. Believe me, justru anda akan lebih banyak menambah orang yang antipati kepada anda ketimbang orang yang simpatik kepada anda, apapun alasannya.

Sedangkan pria yang bisa mengontrol egonya, cenderung berpikir lebih objektif. Apabila memang dia salah, maka dia akan mengaku salah. Mungkin memang di awal2 suatu konflik, pria ini juga sulit mengaku salah. Namun apabila dia sudah menemukan hal yang menurut dia sudah cukup objektif dan kuat apabila dia memang bersalah, maka dia akan mengaku salah dan minta maaf dengan segenap hatinya. Hanya saja, ada beberapa kasus, pria yang bisa mengontrol egonya, kurang bisa mengambil keputusan krusial atau keputusan penting yang menyangkut dirinya sendiri. Jadi apabila pria ini diminta untuk mengambil suatu keputusan penting, pria yang cenderung bisa mengontrol egonya tetap perlu dibimbing agar bisa menentukan keputusan yang terbaik.

Ego pria dalam menghadapi wanita yang menjadi pacar/ istrinya

 

Selama saya menerima berbagai cerita dari klien, saya bisa menguraikan mengenai beberapa hal menyangkut respon pria terhadap wanita yang menjadi pacar/ istrinya. Memang kali ini tidak semua akan sama persis, namun akan saya ambil yang menjadi mayoritasnya saja.

Pria yang belum bisa mengendalikan egonya cenderung menginginkan pacarnya kelak nanti menjadi ibu rumah tangga ketimbang karir. Selain itu, pria juga cenderung membatasi pergaulan pacarnya dengan pria lainnya meskipun memang Cuma teman saja. Pria dengan memiliki ego yang tinggi dan belum bisa dikendalikan akan cenderung menginginkan pacarnya atau istrinya menjadi wanita yang menurut saja  dan tidak mempertanyakan keputusan si pria.

Dengan demikian, apabila yang membaca artikel ini adalah seorang wanita yang memang ingin menjadi ibu rumah tangga saja, anda mungkin tidak akan terlalu bermasalah dengan pria seperti ini. Namun bagi anda yang ternyata adalah seorang wanita karir, mandiri, dan ingin memiliki banyak aktifitas yang berguna, maka saya sarankan anda untuk berpikir ulang apabila anda memiliki pria yang egonya sangat tinggi dan tidak bisa mengendalikannya.

Kenapa demikian? Seringkali saya menemukan bahwa wanita yang memilih berkarir dan memiliki pria yang belum bisa mengendalikan egonya, justru menjadi sangat tertekan karena pria tersebut. Ini disebabkan karena ketika sang pria merasa wanita pasangannya memiliki karir yang lebih baik atau memiliki hidup yang lebih baik, bermanfaat, atau berguna bagi orang lain dan bahkan disukai oleh teman2nya, ego si pria menjadi sangat terusik dan pria akan melakukan segala cara agar situasi dan kondisi wanita pasangannya menjadi sama dengan si pria ini. Tindakan – tindakan yang sering dilakukan adalah dengan mengintimidasi wanita pasangannya agar tidak bergaul dengan teman – temannya yang laki-laki. Kadangkala wanita juga diminta mengurangi waktu dia dengan teman-temannya dan focus ke diri pria ini saja. Selain itu, pria ini akan cenderung mencari-cari segala kesalah sekecil apapun yang dilakukan wanita dan membesar-besarkan masalah tersebut. Tujuannya adalah agar wanita meraa bersalah dan meminta maaf kepada si pria; dengan meminta maafnya wanita tersebut, si pria merasa masih memiliki harga diri.

Satu hal yang para wanita juga perlu berhati – hati dari pria yang memiliki ego tinggi dan belum bisa dikontrol ini, pria akan cenderung melakukan hal apapun agar emosional si wanita terikat kepada pria. Dalam hal ini, jalan yang sering diambil oleh si pria adalah MEMAKSA si wanita untuk berhubungan seks dengannya. Ini disebabkan apabila si wanita sudah berhubungan dengan si pria ini, pria akan merasa emosional wanita akan terikat dengannya dan ini berarti pria bisa melakukan apapun yang dia mau kepada wanita ini tanpa khawatir wanitanya akan beralih ke pria lain. Apabila si pria sudah merasa dirinya sudah mendapati wanita terikat secara emosional, maka pria akan cenderung menggunakan kekerasan verbal sampai kekerasan fisik untuk mengintimidasi wanita yang menjadi pasangannya agar tidak macam-macam kepada dirinya.

Sementara pria yang bisa mengendalikan egonya, meskipun adakalanya si pria masih sulit menerima apabila wanita kadangkala bisa lebih baik posisinya baik secara karir maupun financial, pria yang bisa mengendalikan ego ini akan tetap berusaha mendukung wanita tersebut untuk mengejar karirnya. Mungkin pria ini sekali2 akan complain mengenai kemajuan wanita ini dengan mengutarakan hal-hal yang tidak relevan atau sekilas dibuat-buat, namun pada akhirnya pria ini tetap akan belajar menerima wanita yang berkarir.

Pria yang sudah bisa mengendalikan egonya juga kemungkinan tetap bisa sekali2 membatasi pergaulan wanita dengan teman2 prianya, namun alasan yang diutarakan seringkali menjadi lebih logis dan masi bisa dicari jalan tengahnya apabila memang alasan dari prianya lebih merupakan kekhawatiran si pria kalau wanitanya bisa direbut orang lain. Selain itu, karena pria memiliki ego, pria ini bisa terpacu agar lebih baik daripada wanita yang menjadi pasangannya, ataupun lebih baik dari temennya si wanita itu. Jadi untuk pria seperti ini, wanita yang menjadi pasangannya masih bisa memanas-manasi si pria agar terpacu untuk menjadi semakin lebih baik.

Yang perlu diperhatikan dari pria yang sudah bisa mengendalikan egonya ini, karena dia cenderung memberikan kebebasan kepada wanita pasangannya, seringkali wanita pasangannya merasa bahwa pria ini adalah pria yang tidak perhatian dan cenderung cuek. Dan justru beberapa kasus, saya menemukan kepercayaan yang diberikan oleh pria ini menjadi disalahgunakan oleh wanita yang terutama wanita yang memang tabiatnya kurang baik.

Ego pria dalam kehidupan social secara umum

 

Pria yang sudah bisa mengendalikan egonya, maka ia cenderung akan memilih-milih dengan siapa dia akan bergaul, dengan siapa dia akan berteman dan menghabiskan sebagian besar waktunya dalam bersosialisasi. Yang patut dicatat disini, pria yang sudah bisa mengendalikan egonya cenderung bisa menahan pengeluaran dananya terutama untuk urusan lifestyle. Jadi, bisa dikatakan pria ini berani untuk bilang dirinya sedang bokek atau membeli secangkir kopi dengan harga yang terjangkau, ketimbang sengaja beli kopi mahal namun dia sendiri tidak menikmati. Pria seperti ini memang cenderung melihat sesuatu berdasarkan fungsinya. Dengan demikian, apabila yang membaca artikel ini adalah wanita yang cukup konsumtif dan menganut prinsip “Pacar lah yang membelikan semua kebutuhan saya.”, saya sarankan untuk mikir2 lagi dalam memacari pria seperti ini. Karena kemungkinannya hanya ada 2: pria ini akan menolak sebagian besar pemintaan anda atau pria ini akan mencoba memenuhi permintaan anda akan suatu barang, namun anda menjadi memiliki image yang sangat buruk di mata pria ini sebagai wanita matre.

Dalam kasus2 tertentu, pria yang bisa mengendalikan ego nya ini, apabila berada dalam lingkungan pertemanan yang sangat konsumtif alias suka belanja ini itu terutama karena gaya hidup, pria ini akan cenderung memiliki beban pikiran yang sangat berat. Dia akan terbebani dengan segala macam tuntutan akan gaya hidup yang dia sendiri belum tentu menikmatinya; namun disisi lain, dia juga merasa tidak bisa meninggalkan teman2nya karena baginya susa mencari teman baru lagi. Well….untuk hal seperti ini, saya Cuma bisa member saran untuk silahkan meninggalkan teman2 anda yang sangat konsumtif dan inisiatif mencari teman yang baru. Kalau anda cukup berusaha, anda pasti menemukannya, karena media pertemanan sudah cukup banyak saat ini.

Berbeda dengan pria yang sudah bisa mengendalikan egonya, pria yang memiliki ego tinggi dan belum bisa mengendalikannya, cenderung memiliki sifat pamer. Dia bisa dikatakan memiliki keinginan yang menggebu-gebu dalam mencari teman baru, namun itu semua cenderung untuk menunjukkan eksistensinya sebagai orang yang mampu secara materi. Maka pria yang memiliki ego sangat tinggi dan belum bisa mengendalikannya, cenderung akan melakukan segala cara agar bisa mengimbangi kebutuhan egonya, seperti membeli barang yang dianggap berkelas, barang yang mahal, dsb2nya. Tentu saja karena konteks disini adalah pria, maka barang2 itu bisa berupa gadget elektronik, modifikasi mobil, ataupun membelikan pacarnya barang2 yg sangat bagus.

Dengan demikian, apabila yg membaca artikel ini adalah seorang wanita yang cukup matre, anda memang bisa memacari pria seperti ini. Saya jamin, kebutuhan anda akan mudah dipenuhi olehnya ASALKAN anda juga memenuhi kebutuhan emosional (egoisnya) dan biologisnya (well..u know what I mean lah) . Masalah utama dari pria seperti ini adalah apabila ia dating dari keluarga yang secara ekonomi masih ekonomi menengah. Karena gaya hidup tinggi memerlukan dana yang tidak sedikit, maka jalan yang diambil secara garis besar ada 2: dia akan mencari kerja yang cukup enak dan menghasilkan banyak uang (trust me, kerjaan seperti ini memang ada), atau karena malas bekerja,… maka ia akan mengambil jalan lain seperti berhutang, mencuri, ataupun dalam kasus tertentu, justru pria seperti ini akan berusaha mencari wanita yang kaya raya agar bisa memenuhi kebutuhan ego dan materinya.  Sebagian besar kasus, pria akan mengambil jalan ke dua (ngejer wanita kaya) ketimbang jalan pertama (bekerja keras).

Sisi lain dari pria ini adalah, mereka akan cenderung menjaga penampilan mereka. So, dapat dipastikan 80% pria seperti ini adalah pria yang rupawan dan ganteng abis. Kalapun tidak ganteng, minimal mereka akan sangat menjaga penampilan dan mau melakukan apapun agar mereka menjadi rapih dan terawat.

Demikian uraian singkat (padahal panjang banget) mengenai gambaran seorang pria secara umum yang saya dapatkan dari pengalaman dan sari2 dari cerita klien. Apabila ada yang ingin ditanyakan mengenai respon2 pria dan prediksi berbagai sikap dan tingkah lakunya, saya akan dengan senang hati menjawabnya.

5 comments

  1. Novelya says:

    sipp bgt ko 😀
    menurut pengalaman yg pernah g alamin..ini hampir mirip semuanya… 😀

  2. andien says:

    kalau ego pria dilukai cewek musti gimana ya?ceritanya si cewek nanya ttg ukuran adeknya si cowok, terus dijawab, si cewek ngasi komen kalau itu termasuk ukuran rata2..terus cowoknya tersinggung

    • anihikafudoh says:

      Kalo yang seperti itu, sebenernya lebih karena tu co blom ada pengetahuan yang cukup aja seputar sex. Just say sorry dan ga bermaksud untuk merendahkan cowok. That’s it, kalo pun tu co masi ga terima, ya dia masih blom dewasa secara sikap.

  3. m_dee says:

    Saia menyayangi seorang pria bernama Galuh. Hati saia berkata ia begitu sederhana, walau dr penampilan luar tdk begitu adanya. Kami sama2 seorang PNS dilingkungan salah satu Kabupaten di Prop Bangka Belitung. Ia pernah bercerita ttg kondisi keuangannya, n mungkin saja jika menikah nanti, akan ada satu masa ia berhutang dgn istrinya *basic cow ini D3 n saia S1… Pada awalnya saia ill feel melihat dirinya. Pada awalnya Ia pedekate dgn cara yg menyebalkan, tp pd moment2 tertentu caranya menyikapi lingkungan, sangat sederhana yg saia pandang begitu istimewa. Tapi, d saat saia mulai menyayanginya, tiba2 permasalahan lain menerpa. Mulai dr adanya pria lain yg lebih mapan dan berusaha memasuki kehidupan saia. Dengan angan2 materiny, berusaha menuntut saia untuk menerima. Hingga permasalahan pribadi yg menerpa Galuh sendiri **Dy tdk mw bicara apapun kpd saia. Dgn berat hati dy katakan melepas saia untuk orla yg lebih mapan *wkt i2 kami mengobrol via telp. Tp beberapa jam sebelumnya saia sudah memutuskan menolak pria mapan itu n hingga detik ini masih sangat teguh menyayangi Galuh. Ju2r saja, hub kami tetap baik bahkan saia 1 organisasi sosial bersamanya. Saia dan diriny tetap berusaha profesional jalani hidup. Namun ju2r, stiap akan ataupun bertemu denganNy, saia siap2 mengontrol emosi/rasa saia agar tampak normal/wajar d hadapan teman2 lainnya ^^ hmmm…. Itu sedikit kisah saia :)

Leave a Reply

Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers:

%d bloggers like this: